Titian Cinta – Bab 28 | Preview Versi Novel 

KREDIT SEPENUHNYA KEPADA PENULIS ASAL NOVEL–> Ridhya Iman

KALAU KORANG NAK TEMPAH NOVEL TITIAN CINTA, BOLEH TERUS PM BELIAU–> Ridhya Iman

 

Daniel Haiqal. Nama itu kembali bergema dalam kotak fikirannya. Dia tidak menyangka akan dipertemukan sekali lagi dengan lelaki itu. Sangkanya lelaki itu akan lenyap terus dari hidupnya setelah apa yang telah terjadi. Fikirannya menerawang pada satu peristiwa yang telah melakarkan nama lelaki itu kemas dalam kotak ingatannya.

 

***

“Oh..Siapalah diri aku ini

Tanpa mu dunia ku pasti tak berseri

Dan hidup tak menjadi”

‘Aisy terpisat-pisat membuka matanya. Sayup-sayup nyanyian yang kedengaran dari luar rumah membangkitkannya dari lena. Dia melirik ke arah jam loceng berbentuk empat segi di atas meja studi. Pukul 1.30 pagi!

“Kau bagi ku satu-satunya

Pada mu lah ku meminta, ku bermanja

Ku rindui ku kasihi”

Dia mengamati suara lelaki itu. Memang sah itu suara milik Daniel. Lelaki yang tidak pernah jemu mengejar cinta Sofia. Daniel memang tidak pernah serik! Atau dengan kata lain, tidak faham bahasa. Memang dasar kepala batu urat dawai.

Melalui jendela bilik tidurnya, ‘Aisy mengintai kelibat Daniel. Jelas kelihatan lelaki tinggi lampai itu sedang berdiri di luar pagar rumah sambil mendendangkan lagu dengan petikan gitar kapaknya. Semakin lama semakin tinggi nada suaranya.

‘Aisy menjadi serba salah. Bimbang perbuatan lelaki itu mengganggu jiran sekeliling. Tanpa membuang masa, dia mengayun langkah ke bilik sebelah. Pintu bilik diketuk bertalu-talu.

“Sofia..Sofia..” Nama sahabatnya itu dilaungkan beberapa kali. Beberapa minit berlalu, akhirnya pintu dikuak dari dalam. Terpacul wajah Sofia yang agak kusut masai.
“Apa hal bising-bising tengah malam buta ni?” Soal Sofia malas dengan mata yang separa terpejam.

Sorry, Sofia. Daniel…dia..”

“Kalau kau kejutkan aku semata-mata nak beritahu tentang Daniel, aku tak nak dengar. Tak boleh tunggu besok ke? Aku mengantuk ni. Besok-besok sajalah.” Potong Sofia dengan suara yang sedikit keras. Bengang tidurnya diganggu semata-mata disebabkan lelaki yang sudah tidak mempunyai apa-apa kepentingan dalam hidupnya lagi.

“Nanti dulu, Sofia! Tapi, Daniel tengah tercongok depan pagar tu.” ‘Aisy menahan daun pintu yang ingin ditutup kembali oleh Sofia.

“Biarlah dia. Nanti dia penat, dia baliklah. Aku tak kuasalah nak melayan mamat jiwang tu.” Balas Sofia acuh tak acuh. Mudah dia ingin lepas tangan begitu sahaja. Baginya, Daniel adalah sepah yang telah kehabisan madu. Tidak lagi berguna untuk dirinya.

Hati Sofia kini telah beralih arah pada Harris. Lelaki yang bakal dijodohkan dengannya atas pilihan keluarga. Seorang lelaki yang sudah pasti memiliki banyak kelebihan yang tiada pada Daniel. Barulah sesuai gadis berdarah bangsawan sepertinya dipadankan dengan lelaki korporat yang berwajah tampan itu.

“Tak boleh lah macam tu, Sofia. Kau tak dengar ke dia tengah buat bising dekat luar tu? Nanti apa kata jiran-jiran kita.” Pujuk ‘Aisy lembut. Bercakap dengan Sofia yang agak keras kepala ini memerlukan diplomasi yang tinggi. Jika tidak kena dengan anginnya, percuma sahaja dia ditengking nanti.

“Habis tu kau nak aku buat apa? Pujuk mamat tu? Eiii..no way.” Balas Sofia sambil mencebik.

Please, Sofia. Kau cakaplah elok-elok dengan Daniel tu.” Tambah ‘Aisy masih cuba memancing kerjasama daripada teman baiknya itu.

“Kau nak aku cakap apa lagi dengan dia? Kau bukannya tak tahu Daniel itu degil, muka tak tahu malu. Dahlah, aku nak tidur. Kalau kau tak sanggup kena sumpah dengan jiran-jiran kita, kau saja yang selesaikan dengan Daniel.” Bentak Sofia dengan wajah yang meluat sebelum menghempaskan daun pintu biliknya.

“Aku? Aku ke dia yang bercinta dengan Daniel?” Gumam ‘Aisy sendirian sambil merengus geram. Kepala yang tidak gatal digaru tanpa tujuan. Dia mundar-mandir di depan pintu bilik Sofia yang sudah tertutup rapat. Apa yang harus dilakukannya?

Kusut benaknya saat itu. Sayup suara Daniel yang masih tidak berhenti mendendangkan nyanyian yang mendayu-dayu itu menambahkan serabut di fikirannya. Akhirnya ‘Aisy mencapai tudung dan melangkah keluar rumah untuk menemui Daniel. Hendak tidak hendak terpaksalah dia berhadapan dengan lelaki itu.

“Apa kau buat ini, Daniel? Malu lah kalau jiran-jiran dengar.” Tegur ‘Aisy tergesa-gesa berjalan menghampiri pintu pagar rumah sewanya. Wajah tertekan Daniel di luar pagar dipandang dengan rasa simpati. Buat sekian kali dia terpaksa bertindak sebagai orang tengah untuk menyelesaikan kekusutan yang ditinggalkan Sofia. Menjadi tempat luahan kemarahan dan ketidakpuasan hati lelaki-lelaki yang pernah dikecewakan Sofia.

“Daniel! Janganlah buat bising macam ni. Orang semua nak tidur.” Pinta ‘Aisy sekali lagi apabila Daniel langsung tidak mengendahkan tegurannya. Tangan lelaki itu terus-terusan memetik gitar dan melontarkan suara mengalunkan lagu.

“Sudah-sudahlah tu, Daniel. Jangan malukan diri sendiri lagi. Kau jangan jadi bodoh kerana cinta, Daniel!” Suara ‘Aisy naik satu oktaf. Kata-kata yang agak keras itu berjaya membuatkan Daniel menghentikan nyanyiannya.

“Ini bukan urusan kau!” Daniel memandang tajam ke arah ‘Aisy. Pandangan mata yang beku itu jelas memancarkan kemarahan.

‘Aisy mengetap bibir. Sedar yang dia sudah terlepas cakap. Kata-katanya tadi hanya menambahkan bara di dalam hati Daniel.

“Maafkan aku, Daniel. Memang ini bukan urusan aku. Tapi, kalau kau buat bising di kawasan rumah aku, aku ada hak untuk menegur kau kan?” Balas ‘Aisy kembali memperlahankan suaranya. Berharap darjah kemarahan Daniel dapat diturunkan.

“Lagipun, sebagai kawan, aku tak sampai hati melihat kau berterus-terusan menyakiti diri kau begini…” Kata-kata ‘Aisy terhenti. Sedangkan orang yang kau kejar cintanya itu langsung tak pernah peduli dengan apa yang kau rasa. Sambungnya hanya mampu terluah di dalam hati. Tidak tergamak untuk menuturkan ayat itu.

“Kalau kau tak nak tengok aku begini, kau panggil Sofia keluar. Aku nak jumpa dia.” Arah Daniel dengan suara mendatar.

“Daniel, tolonglah. Jangan keruhkan lagi keadaan. Yang lepas itu lepaslah. Kau balik, ya.” Pujuk ‘Aisy mengharapkan pengertian daripada Daniel. Dia faham dengan keperitan dan kekecewaan yang sedang dirasakan oleh lelaki itu walaupun dia sendiri tidak pernah mempunyai pengalaman dalam cinta. Tetapi dia tidak mempunyai kudrat dan daya untuk menolong.

“Kau cakap senanglah sebab bukan kau yang rasa. Tak mungkin aku mampu lepaskan Sofia. Dia cinta pertama aku dan akan selama-lamanya menjadi milik aku.” Bentak Daniel masih berkeras. Tangannya meraup kasar wajahnya yang agak kusut itu. Seolah-olah ingin melepaskan beban kekecewaan yang sarat tergalas di bahu.

“Tapi cinta pertama tidak semestinya bersatu kan? Mungkin Sofia bukan ditakdirkan untuk menjadi milik kau.”

‘Aisy bersuara lembut. Dia sebenarnya hampir buntu untuk menyusun kata. Bagaimanakah cara terbaik untuk dia menyedarkan Daniel yang selama ini dia tidak pernah menjadi pilihan Sofia. Daniel tidak pernah mahu memahami apa yang cuba disampaikan nya. Pada masa yang sama, dia tidak mempunyai hak untuk memburuk-burukkan Sofia walaupun dia sedar dalam hal ini, Sofia juga bersalah kerana memberikan lelaki itu harapan. Menganggap cinta lelaki tak ubah seperti mainan. Itulah masalahnya bila mempunyai terlalu banyak pilihan.

“Tak! Tak, ‘Aisy. Sofia akan tetap menjadi milik aku!”

Daniel menggeleng-gelengkan kepalanya laju. Kata dan azam yang tersemat kukuh di dalam hatinya. Walau apa sekalipun cara, dia akan pastikan Sofia akan menjadi miliknya buat selamanya.

“Daniel, tolonglah jangan berdegil macam ini. Buat apa kau terus berharap pada yang tak sudi? Anggaplah Sofia tu bukan jodoh kau. Apa yang berlaku tersirat hikmah di sebaliknya. Mungkin sekarang kau tak nampak. Tapi, yakinlah ALLAH merancang yang terbaik untuk kau.”

‘Aisy mengeluh berat. Dia benar-benar tersepit di tengah-tengah. Di sana adalah sahabat baiknya. Dan lelaki di depannya ini adalah teman sekampungnya. Dua-dua adalah kawan yang disayanginya.

“Tak mungkin aku mampu lupakan dia, ‘Aisy. Aku terlalu sayangkan dia. Terlalu cintakan dia. Dia nyawa aku. Aku perlukan dia dalam hidup aku.” Luah Daniel bersungguh-sungguh.

“Aku tahu kau sayangkan dia. Tapi, apalah hak kita untuk menolak takdir seandainya kau dan Sofia tidak berjodoh. Reda dan bersabarlah.”

‘Aisy memandang wajah keruh Daniel. Tubuh Daniel yang semakin susut direnung penuh belas. Cinta memang boleh membuatkan manusia menjadi gila. Apatah lagi jika cinta yang dikejar itu hanya disandarkan pada keseronokan dan keindahan dunia semata.

“Aku tak boleh lupakan dia, ‘Aisy. Tak boleh..tak boleh.” Ulang Daniel berkali-kali menegaskan perasaannya. Menafikan hakikat dan menolak kenyataan tentang episod cintanya yang telah kecundang. Rasa taasub untuk memiliki dan meraih cinta Sofia yang membuai jiwa membuatkan dirinya semakin parah.

“Kenapa Sofia tinggalkan aku, ‘Aisy? Kenapa dia buat aku macam ini? Apa salah aku?” Suara Daniel berubah lirih.

“Aku tak ada jawapan dia, Daniel.” Balas ‘Aisy perlahan. Dia menarik nafas panjang dan menghembusnya berat. Memang benar dia tidak mampu menjawab setiap persoalan itu.

“Aku dah korbankan segala-galanya untuk dia. Selama ini, apa yang dia mahukan sedaya upaya aku usahakan. Semuanya aku buat kerana dia.” Tingkah Daniel sayu. Setitis air mata lelakinya gugur, cukup menggambarkan keperitan yang sedang dilaluinya.

‘Aisy melarikan anak matanya ke arah lain. Dia mengelipkan mata yang mula ditakung mutiara jernih. Biarpun ini bukanlah kali pertama dia menyaksikan kekecewaan seorang lelaki tetapi melihatkan kepedihan Daniel turut membuatkan hatinya sayu. Mudah benar hati perempuannya terusik. Apatah lagi Daniel teman yang dikenali sejak zaman kanak-kanaknya.

“Daniel..”

Kata-kata ‘Aisy terhenti. Tiada alasan yang mampu diberikan kepada Daniel untuk menenangkan lelaki itu. Di sudut hati dia mengakui Daniel terlalu mencintai Sofia. Terlalu cinta sehingga sanggup membiarkan dirinya dipergunakan sepenuhnya oleh Sofia. Sanggup menghabiskan duit biasiswa demi untuk memenuhi kehendak Sofia yang bercita rasa tinggi itu. Sanggup bersengkang mata menyiapkan tugasan kekasih hati. Sanggup menjadikan diri tidak ubah seperti seekor lembu yang dicucuk hidungnya dengan tali. Cinta itu memang tidak bermata. Manusia sanggup membutakan akal dan hati kerana cinta.

“Kau tolong aku, ‘Aisy. Tolong pujuk Sofia kembali pada aku.” Kata-kata Daniel mengejutkan ‘Aisy dari menungannya. Sekali lagi keluhan berat meniti di bibir.

“Daniel, kau kan tahu Sofia macam mana. Tak mungkin dia akan terima kau semula.” Ujar ‘Aisy. Lagipun, bulan depan Sofia akan bertunang dengan lelaki pilihan keluarganya. Ayat itu hanya mampu terluah di dalam hatinya. Dia tidak mampu untuk menyampaikan berita yang bakal merobek perasaan Daniel. Apatah lagi Sofia sendiri memintanya untuk merahsiakan perkara itu.

“Kau kan kawan baik dia. Mesti dia dengar cakap kau. Tolonglah aku, ‘Aisy.” Tutur Daniel separuh merayu meletakkan ‘Aisy dalam keadaan yang cukup sukar. Ditelan mati emak, diluahkan mati bapak. Peribahasa yang tepat menggambarkan keadaannya pada masa ini.

“Sofia itu degil, Daniel. Kalau dah hitam kata dia, tak ada siapa mampu ubah dia untuk pilih putih.” Balas ‘Aisy. Jika Sofia itu mendengar kata, tidak mungkin dia akan berterusan mempermainkan hati dan perasaan lelaki yang menagih cintanya. Bukannya dia tidak pernah menasihati Sofia dengan perangai playgirl gadis itu. Sudah berbuih mulutnya meminta Sofia untuk setia pada satu cinta. Tetapi kata-katanya hanya dipandang enteng oleh sahabatnya itu. Bagi Sofia, selagi dia mempunyai pilihan dia berhak untuk memilih yang terbaik.

“Kau cubalah pujuk dia. Untuk aku, ‘Aisy. Aku minta tolong kau sangat-sangat. Demi persahabatan kita.” Desak Daniel dengan wajah yang penuh berharap. Pintu pagar yang memisahkan kedudukannya dan ‘Aisy didekati. Rayuannya benar-benar membuatkan ‘Aisy terkedu.

“Aku buntu, ‘Aisy. Aku dah tak tahu macam mana lagi hendak pujuk Sofia. Kau pun tahu macam-macam cara aku dah buat supaya dia kembali semula pada aku. Tanpa dia, hidup aku musnah, ‘Aisy. Musnah.” Pujuk Daniel.

Aisy mengeluh lemah. Mengenangkan segala usaha yang telah dilakukan Daniel untuk menambat kembali hati Sofia membuatkan simpati ‘Aisy melimpah. Bukan setakat di rumah, malah di universiti lelaki itu tanpa segan silu mengekori ke mana sahaja Sofia berada. Merendahkan harga diri dan meruntuhkan ego lelaki, terus memujuk dan terus merayu tanpa henti.

“Aku cuba. Tapi, aku tak janji.” Akhirnya ‘Aisy menganggukkan kepalanya. Dia tidak sanggup membiarkan Daniel memusnahkan dirinya sendiri. Bimbang kemusnahan lelaki itu bakal menghancurkan harapan kedua ibu bapanya di kampung. Daniel lah satu-satunya harapan Mak Nab dan Pak Usop untuk membawa mereka keluar dari kepompong kemiskinan. Jadi, apalah salah seandainya dia mencuba, walaupun dia tahu peratus kejayaannya berada di paras negatif.

“Terima kasih, ‘Aisy.” Ucap Daniel kelegaan.

“Tapi aku tak janji dan kau harus bersedia untuk terima sebarang kemungkinan.” ‘Aisy mengingatkan.

“Sofia akan dengar cakap kau. Dia akan kembali pada aku.” Beritahu Daniel dengan yakin.

‘Aisy terkedu. Melihatkan wajah Daniel yang berubah cerah mengundang gusar di hatinya. Lelaki ini terlalu berharap untuk bersama dengan Sofia. Dia bimbang sikap obsesif Daniel akan membuatkan jiwa lelaki itu tertewas parah seandainya dia gagal memujuk Sofia nanti.

“Aku akan cuba. Tetapi walau apa pun yang berlaku kau harus tabah dan kena kuatkan iman. Jangan kerana cinta kau abaikan tanggungjawab kau sebagai pelajar. Kau kena ingat kaulah satu-satunya harapan keluarga. Pendorong pada adik-adik kau.” ‘Aisy menitipkan pesan. Terbayang di ruang matanya wajah tua Mak Nab dan Pak Usop. Kedua-dua orang tua itu telah banyak berkorban untuk membolehkan Daniel menjejakkan kaki sehingga ke universiti.

“Kau jangan risau. Semuanya akan lancar bila Sofia kembali semula pada aku.” Jaminan Daniel itu bertambah merunsingkan ‘Aisy. Daniel seakan tidak mengerti dengan apa yang cuba disampaikan nya.

“Dah lewat malam ini. Kau pergilah balik dulu. Dah lama sangat kau tercegat dekat sini. Kalau jiran-jiran tengok tak elok.” Beritahu ‘Aisy menghantar isyarat kepada Daniel untuk beredar.

“Okay, aku balik dulu. Kau pujuk Sofia untuk aku, ya.” Sempat Daniel mengulangi pesanannya sebelum beredar bersama motor Honda Cup miliknya.

‘Aisy tercegat berdiri sehingga kelibat Daniel hilang daripada pandangan. Dia menengadah pandangannya ke arah langit yang hitam pekat. Langsung tidak berbintang. Kelam dan suram. Mungkin tanda hujan akan menjengah bumi. Jauh di sudut hati, dia mengharapkan masih ada sinar pelangi untuk memulihkan hubungan Daniel dan Sofia.

 

 

***

 

 

“Sofia!” Kejar Daniel dengan sejambak bunga ros merah di tangannya. Panggilan itu menghentikan langkah Sofia dan ‘Aisy yang sedang menuju ke kafeteria fakulti.

You nak apa lagi ni, Daniel?” Soal Sofia dengan rasa geram yang tertahan-tahan.

Please, Sofia. Kembali semula pada I.” Pujukan Daniel membuatkan Sofia merengus. Bosan dengan pujuk rayu Daniel yang tidak pernah putus. Jambangan bunga yang dihulurkan lelaki itu langsung tidak diambil.

‘Aisy di sisi hanya mampu memandang dengan rasa serba salah. Dia tidak mampu menunaikan permintaan Daniel untuk menghalang Sofia daripada memutuskan hubungan dengan lelaki itu. Seperti yang disangka, pujukannya langsung tidak berjaya melembutkan hati Sofia. Lagipun, dalam hal ini sahabatnya itu tidak boleh dipersalahkan sepenuhnya. Sofia terpaksa akur dengan jodoh yang ditetapkan oleh keluarganya.

You ni memang tak faham kan, Daniel? I  dah tak nak bersama dengan you. Antara kita dah tak ada apa-apa.” Ujar Sofia sambil memeluk tubuhnya. Dia menjeling tajam ke arah Daniel. Semakin hari dia semakin jengkel dengan lelaki itu. Terlalu mendesak dan terdesak untuk memilikinya.

“Tapi, I masih sayangkan you, Sofia. I tak mampu teruskan hidup tanpa you. Tolonglah jangan buat I macam ini.” Rayu Daniel bersungguh-sungguh.

“Daniel, please wake up! Masa untuk kita berdua bersama dah tamat. Dan I takkan kembali semula pada you. Never!” Intonasi suara Sofia tegang. Beberapa pasang mata yang sedang menyaksikan drama sebabak itu tidak dihiraukan.

“Sofia, you tak boleh buat I macam ini. Kita bincang dulu ya, sayang.” Pinta Daniel cuba berlembut. Wajah kelat Sofia dipandang dengan penuh rasa cinta.

“Dah tak ada apa yang hendak dibincangkan.” Balas Sofia dingin.

“Apa salah I pada you, Sofia? You tak puas hati dengan layanan I pada you ke? Atau I ada sakitkan hati you?” Soal Daniel bertubi-tubi membuatkan Sofia semakin rimas.

I tak ada masa nak jawab soalan bodoh you tu. Jom, ‘Aisy. Kita gerak.” Sofia menarik tangan ‘Aisy yang hanya mendiamkan diri. Kesabarannya sudah mencapai tahap maksimum. Sebelum dia mengeluarkan kata-kata yang bukan-bukan lebih baik dia beredar.

“Sofia! You tak boleh larikan diri macam ini. I perlukan jawapan. Kenapa you buat I macam ini?” Daniel memegang kasar lengan Sofia membuatkan gadis itu tertarik ke belakang.

“Auchh..Daniel, lepaskan I. Sakitlah!” Jerit Sofia seraya cuba merentap tangannya dari pegangan Daniel. Namun kudrat perempuannya tidak mungkin dapat melawan kekuatan Daniel.

No! I takkan lepaskan selagi you tak berikan I jawapan.” Tegas Daniel mengemaskan tangannya kejap di lengan Sofia.

Tell me, Sofia. Why you did this to me?” Pertanyaan Daniel semakin mendesak. Wajah Sofia yang sedang mengaduh menahan kesakitan dipandang tajam.

“Daniel, you are hurting me!” Gumam Sofia mengetap bibir.

“Sudahlah tu, Daniel. Lepaskan Sofia.” ‘Aisy bersuara untuk meleraikan ketegangan. Tindakan Daniel yang sedang menyakiti Sofia perlu dihentikan.

“Kau diam, ‘Aisy. Ini bukan urusan kau!” Jerkah Daniel membuatkan ‘Aisy tersentak. Terangkat bahunya tatkala disergah kuat begitu.

I tak peduli, Sofia. I need your answer now!” Jerit Daniel sambil menggoncang kasar bahu Sofia. Paksaan demi paksaan daripada lelaki itu membuatkan Sofia semakin hilang pertimbangan.

“Baik! Kau nak tahu sangat sebabnya kan? Sekarang kau dengar elok-elok apa yang aku nak beritahu kau.” Balas Sofia dengan nada suara yang ditinggikan. Rasa amarah yang semakin hangat membahang perasaannya membuatkan mulutnya mula membahasakan dirinya dengan panggilan yang lebih kasar.

“Untuk pengetahuan kau, Daniel. Aku tak pernah sayangkan kau. Jauh sekali aku nak cintakan kau. Kau ingat lelaki kampung seperti kau ini layak nak berdamping dengan aku? Sedarlah diri itu sikit. Now, get me off!” Beritahu Sofia dengan nada angkuh. Dia merentap tangannya daripada pegangan Daniel. Wajah terkejut Daniel  dipandang dengan rasa meluat.

“Habis itu, kenapa you beri I harapan kalau tak cinta? Kenapa ucapkan rindu kalau tak pernah memaksudkannya? I tahu you bohong I kan, Sofia? You tak maksudkan apa yang you cakapkan tadi kan?” Tanya Daniel bertubi-tubi. Ternyata lelaki itu tidak mampu menerima penjelasan Sofia.

“Daniel..Daniel. Lelaki cerdik macam kau ini pun rupanya ada bodohnya juga. Don’t you get it? Selama ini aku berbaik dengan kau pun kerana aku perlukan otak kau yang pandai itu untuk menyiapkan tugasan dan projek aku. CGPA aku semester lepas cukup-cukup makan. Dan aku betul-betul perlu membaiki grade aku untuk terus survive di universiti. Sekurang-kurangnya otak geliga kau itu dapat menolong aku meningkatkan gred.” Ujar Sofia tanpa sedikit pun rasa bersalah. Berubah air muka Daniel tatkala mendengarkan penjelasan berani Sofia.

‘Aisy terkesima. Tidak pernah menyangka Sofia sanggup bertindak sekejam itu. Mempergunakan cinta lelaki yang mengejarnya demi kepentingan diri. Selama ini dia ingatkan Sofia sering bertukar pasangan kerana gadis itu terlalu memilih. Yalah, perempuan cantik, kaya dan berstatus sepertinya pasti ingin mencari lelaki yang benar-benar sepadan dengannya.

“Jadi, selama ini you mempergunakan I, Sofia?” Riak kekecewaan jelas terpancar di wajah Daniel. Jambangan bunga yang sedari tadi kemas berada di tangan kirinya melurut jatuh menyembah bumi.

“Kau juga yang rela hendak menolong aku kan? Aku tak pernah paksa kau untuk menyiapkan tugasan aku.” Tutur Sofia senada. Dia menghadiahkan senyuman sinis kepada Daniel yang tertunduk diam tidak berkutik.

“Sekarang kau dah faham kenapa aku tak boleh terima kau kan? Kalau aku terima kau sekalipun, papa dengan mama aku pasti takkan restu. Lagipun, mereka dah ada calon yang terbaik untuk aku.” Sambung Sofia membuatkan Daniel mengangkat wajahnya.

“Apa maksud you?”

“Dua minggu lagi aku akan bertunang dengan lelaki pilihan keluarga aku.” Perkhabaran itu jelas membuatkan Daniel terpempan.

You tak boleh buat I macam ni, Sofia. You tak boleh bertunang dengan lelaki itu. You milik I.” Bangkang Daniel dengan suara yang ditinggikan. Kedua-dua belah bahu Sofia digoncang kuat.

“Kau tak ada hak nak halang aku, Daniel. Takkan aku nak bersama dengan lelaki kampung macam kau? Sedangkan aku layak dapat lelaki yang lebih baik. Dan Harris adalah pilihan yang sepadan dengan aku. He is much better than you, for sure!” Tingkah Sofia menepis kasar kedua-dua belah tangan Daniel yang mendarat di bahunya. Tanpa gadis itu sedar dia telah merendah-rendahkan dan membandingkan Daniel dengan Harris.

You tak boleh tinggalkan I. I janji I akan jadi lelaki yang lebih baik daripada dia.” Rayu Daniel. Kali ini lelaki itu melutut di hadapan Sofia.

‘Aisy yang menyaksikan tindakan Daniel terpempan. Ringan mulutnya untuk meminta Daniel bangun. Tetapi apabila mengenangkan campur tangannya hanya akan mengeruhkan keadaan, dia membatalkan niatnya. Kenapa kau sanggup merendahkan harga diri kau sampai begini sekali semata-mata kerana cinta? Getusnya di dalam hati.

I’m sorry, Daniel. I can’t do that. Dahlah, Daniel. Tak guna kau buat semua ini. Takkan mampu mengubah keputusan aku. Aku harap lepas ini kau jangan ganggu aku lagi. Jom, ‘Aisy.” Balas Sofia tidak sedikit pun bertimbang rasa dengan pengharapan yang ditunjukkan Daniel. Tanpa sekelumit rasa bersalah, dia mengatur langkah meninggalkan lelaki itu yang sedang tertunduk menekurkan wajahnya ke lantai.

“Aku minta maaf bagi pihak Sofia, Daniel. Dan maafkan aku kerana tak berdaya nak pujuk Sofia. Aku harap kau sabar. Jangan musnahkan diri kau kerana cinta.” ‘Aisy memandang wajah Daniel dengan kekesalan. Kesal dengan tindakan Sofia yang mempermainkan cinta lelaki itu.

Daniel bangkit dan memandang tajam ke arah ‘Aisy. Entah kenapa kata-kata yang meniti di bibir gadis itu bagaikan seperti menyindirnya.

“Kau jangan nak tunjuk baiklah dengan aku, ‘Aisy. Kau pun sama berpakat dengan Sofia kan? Puas hati kau melihat aku kecewa?” Tengking Daniel membuatkan ‘Aisy terpanah.

“Kau salah faham, Daniel. Aku…”

“Kau tak perlu berpura-pura baik di hadapan akulah, ‘Aisy. Kau memang kawan tak guna. Kalau kau tolong aku pujuk Sofia, pasti semua ini takkan terjadi.” Tuduh Daniel benar-benar memberikan tamparan hebat kepada ‘Aisy. Dia beristighfar di dalam hati. Dia tidak menyangka turut diheret sama dalam masalah ini.

“Aku dah cuba pujuk Sofia, tapi kau tahu kan Sofia itu macam mana.” Beritahu ‘Aisy cuba memperbetulkan salah faham.

“Sudahlah. Perempuan semuanya sama. Penipu! Kau beritahu Sofia, aku takkan putus asa. Jangan ingat dia akan bahagia dengan setiap penderitaan yang dia telah lemparkan pada aku. Kalau dia tak dapat aku miliki, jangan harap aku akan benarkan dia menjadi milik lelaki lain.” Selesai menuturkan kata-kata yang berbaur ugutan itu, Daniel melangkah pergi meninggalkan ‘Aisy yang sedang termangu. Susuk tubuh Daniel yang semakin menjauh diperhatikan.

“’Aisy, kau buat apa lagi di situ? Jom, makan.” Laungan Sofia menyedarkan ‘Aisy. Dengan keluhan yang berat dia menghampiri Sofia yang sudah beberapa meter ke hadapan. Terngiang-ngiang ugutan Daniel merunsingkan fikirannya.
Bersambung…

 

Sumber : Ridhya Iman

Baca :

Titian Cinta – Bab 27 | Preview Versi Novel 

Titian Cinta – Bab 26 | Preview Versi Novel 

Titian Cinta – Bab 25 | Preview Versi Novel 

Titian Cinta – Bab 23 – 24 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 22 | Preview Versi Novel 

Titian Cinta – Bab 21 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 20| Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 19 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 18 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 17 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 16 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 15 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 14 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 13 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 12 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 11 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 10  | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 09  | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 08 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 07 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 06 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 05 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 04 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 03 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab 02 | Preview Versi Novel

Titian Cinta – Bab  01| Preview Versi Novel